SEJARAH PENGHITUNGAN SKOR TENIS 15 30 40


Istilah tenis (tennis) pertama kali muncul dalam syair gubahan John Gower di tahun 1399, dan tokoh-tokoh dalam karya Chaucer sudah bicara tentang bermain raker dalam tahun 1380. Court tennis (juga disebut real tennis) atau tenis ruangan sudah ada sejak Abad Pertengahan.

Atlet besar dalam permainan ini, Henry VIII, sangat memujanya. Dulu court tennis adalah permainan yang dimainkan dalam ruangan berbentuk persegi panjang tidak simetris berlantai semen, beratap miring, dengan beberapa jendela pada dinding yang ikut berperan dalam permainan, menggunakan bola keras, dan alat pemukul yang bentuknya lebih mirip centong nasi.

Sistem skor yang aneh pada lawan tennis (tenis lapangan rumput atau tenis lapangan terbuka) jelas menyontek court tennis. Walaupun lawn tennis menggunakan sistem per lima belas poin, sistem skor yang dahulu dipakai sedikit berbeda dari sistem skor modem. Tiap kemenangan dalam satu game dihargai dengan lima belas poin (jika pada tenis modem progres poin adalah 15-30-40-game, pada court tennis progres poin adalah 15-30-45-game). Alih-alih tiga atau lima set sekarang yang masing-masing terdiri atas enam game, pertandingan court tennis dahulu dimainkan dalam enam set yang masing-masing terdiri atas empat game.

Teori yang paling bisa diterima untuk menerangkan sistem skor aneh itu adalah sistem tersebut mencerminkan gejala keranjingan orang Eropa kala itu terhadap astronomi, khususnya sekstan, alat ukur dengan busur 60 derajat (satu per enam lingkaran). Tentu saja, satu perenam lingkaran sama dengan 60 derajat (angka poin dalam saw game). Karena pemenang hams memenangkan enam set yang masing-masing terdiri atas empat game, atau 24 poin, dan tiap poin memiliki nilai 15 poin, pertandingan berakhir setelah pemenang berhasil “menyelesaikan” lingkaran penuh yaitu 360 derajat (24 x 15).

Tulisan-tulisan karya Antonio Scaino, orang Italia, menunjukkan bahwa sistem skor sekstan diterapkan dengan mantap setidaknya sejak tahun 1555. Ketika skor sebuah game menjadi sama (seri) sesudah enam poin dalam tenis modern, kita menyebutnya deuce—di abad keenam belas orang Italia sudah memiliki padanannya yaitu a due (artinya, pemain memerlukan dua poin lagi untuk menang). Namun, dalam perjalanannya, progres poin yang geometris dalam tiap game tidak dipakai lagi, meskipun perubahannya tidak banyak. Apabila sebelumnya poin ketiga disebut 45, poin itu berubah menjadi 40. Menurut Official Encyclopedia of Tennis, perubahan dari 45 menjadi 40 mungkin sekali hanya untuk memudahkan penyebutan oleh wasit, sebab sebutan forty dengan mudah dapat dibedakan dari angka yang lain.

Barangkali, perubahan sistem skor yang paling besar selama abad kedua puluh adalah tie breaker. The U. S. Tennis Association untuk kawasan tengah, pada tahun 1968 pernah bereksperimen dengan sudden-death play-off, yang untuk pertama kali dalam sejarah tenis modern memungkinkan seorang pemain yang memenangkan seluruh game kehilangan satu set di saat terakhir. Tenis profesional menerapkan tie breaker pada tahun 1970 dan sampai saat ini masih digunakan di hampir semua turnamen.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s